Empati Itu Bukan Mengasihani

Empati Itu Bukan Mengasihani - Hallo sahabat berita aneh, Pada Artikel yang anda baca kali ini dengan judul Empati Itu Bukan Mengasihani, kami telah mempersiapkan artikel ini dengan baik untuk anda baca dan ambil informasi didalamnya. mudah-mudahan isi postingan Artikel Renungan dan Motivasi, yang kami tulis ini dapat anda pahami. baiklah, selamat membaca.

Judul : Empati Itu Bukan Mengasihani
link : Empati Itu Bukan Mengasihani

Baca juga


Empati Itu Bukan Mengasihani


Salah satu mimpi besar saya adalah memutus rantai kemiskinan satu juta orang rakyat Indonesia. Dalam upaya mewujudkannya, saya pernah salah melangkah. Pernah suatu ketika saya bertemu sebuah keluarga yang kehidupannya sangat miskin dengan anak-anak yang cerdas. Melihat fakta itu, saya memberikan sumbangan rutin setiap bulan.
 

Usai pulang mendalami proses pemberdayaan di Philipina tahun 2004 saya tersadar bahwa apa yang saya lakukan itu salah. Karena, ternyata sumbangan rutin yang saya berikan menjadikan kepala rumah tangga keluarga tersebut malas dan tergantung dengan saya. Berempati kepada orang lain dengan cara “mengasihani” seperti itu justru berakibat “menjerumuskan”.

Berempati itu setidaknya memiliki tiga syarat: memahami, memotivasi dan memberdayakan. Makna memahami adalah menyediakan dua telinga kita dengan sangat baik untuk mendengarkan problema yang mereka hadapi. Memperhatikan dengan seksama saat ada orang yang bicara dengan kita. Selain itu, memahami juga bermakna kita berupaya mengetahui semua potensi diri orang itu dengan utuh dan objektif.

Sedangkan memotivasi bermakna, kita harus mampu meyakinkan kepada orang tersebut bahwa ia sanggup menemukan solusi atas semua permasalahan yang ia hadapi. Ia harus kita yakinkan agar aktif mencari solusi, bukan membiarkan mengeluh dan merasa ia menjadi korban.

Sementara memberdayakan itu bila kita mampu menjadikan orang tersebut keluar dari permasalahannya dan bangkit menjadi jauh lebih baik. Orang tesrebut tidak hidup dari belas kasihan orang lain termasuk Anda. Bahkan ia mampu mandiri, berdiri di atas kaki sendiri. Ia mampu menggunakan potensi yang ada di dalam dirinya untuk mengoptimalkan hidupnya.

Jadi, berhati-hatilah saat Anda berempati atas kesulitan orang lain. Salah memberi perlakuan akan membuat hidup orang yang Anda bantu justru terjerumus ke dalam jurang permasalahan yang semakin dalam. Pastikan saat Anda berempati didalamnya terkandung makna memahami, memotivasi, dan memberdayakan. Ayo terus inspirasi Indonesia!

Salam SuksesMulia!


 http://www.jamilazzaini.com


Demikianlah Artikel Empati Itu Bukan Mengasihani

Sekianlah artikel Empati Itu Bukan Mengasihani kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

Anda sekarang membaca artikel Empati Itu Bukan Mengasihani dengan alamat link http://beritaaneh13.blogspot.com/2012/10/empati-itu-bukan-mengasihani.html

0 Response to "Empati Itu Bukan Mengasihani"

Poskan Komentar